Cara Menulis Rencana Bisnis

Cara Menulis Rencana Bisnis

Apa Keuntungan dari Rencana Bisnis yang Baik?

Cara Menulis Rencana Bisnis | Ada banyak alasan mengapa masuk akal untuk membuat rencana bisnis. Pertimbangkan keuntungan melakukannya berikut ini.

Buat Keputusan

Mungkin satu-satunya keuntungan paling penting dari rencana bisnis adalah menggunakannya untuk meyakinkan diri Anda sendiri apakah bisnis prospektif itu benar-benar ide yang bagus. Rencana tersebut adalah tempat yang baik untuk menguji asumsi tentang kondisi bisnis apa yang diperlukan untuk membuat entitas sukses. Pemodelan realistis dengan rencana adalah cara yang baik untuk memutuskan apakah ada peluang sukses yang masuk akal, atau apakah lebih masuk akal untuk mencoba beberapa ide bisnis lain.

Fokus pada Strategi

Rencana bisnis harus didasarkan pada visi tentang bagaimana perusahaan memposisikan dirinya di dalam pasar. Hal ini berguna untuk memutuskan apakah produk dan jasa yang akan ditawarkan sesuai dengan posisi pasarnya.

Mengatur prioritas

Proses pembuatan rencana bisnis berguna untuk mengidentifikasi prioritas mana yang paling penting untuk memastikan bahwa tujuan yang ditetapkan dalam rencana akan tercapai. Ini berguna untuk mengalokasikan uang dan sumber daya lainnya ke aktivitas yang tepat.

Sejajarkan Taktik dengan Strategi

Kegiatan yang dinyatakan dalam rencana bisnis harus mewakili taktik terbaik untuk mendukung strategi perusahaan. Dengan meletakkan taktik dalam rencana bisnis, seseorang dapat mengevaluasi apakah ada area yang membutuhkan lebih banyak atau taktik yang berbeda. Format ini juga memudahkan untuk memutuskan apakah ada ketidaksesuaian antara strategi perusahaan dan taktiknya.

Tetapkan Tonggak

Sebuah rencana bisnis harus berisi tonggak, mencatat bahwa tujuan yang diharapkan akan selesai pada tanggal tertentu. Misalnya, produk baru harus dirilis pada 15 Maret, atau pesanan harus diterima dari lima pelanggan baru pada 30 Juni, atau wilayah penjualan barat harus dibuka pada 1 September.

Tinjau Struktur Pendukung

Memiliki rencana bisnis memudahkan untuk melihat apakah Anda telah mempertimbangkan setiap aspek bisnis, dan apakah setiap area cukup mendukung yang lain. Misalnya, apakah ada cukup tenaga penjualan untuk menghasilkan penjualan yang tercantum dalam rencana? Apakah penggalangan dana yang cukup telah dianggarkan untuk memastikan bahwa uang tunai akan tersedia untuk membangun gudang baru itu? Apakah kelompok teknik diberi sumber daya yang cukup untuk mengembangkan lini produk baru yang diluncurkan pada kuartal ketiga?

Tetapkan Tanggung Jawab

Dengan rencana bisnis di tangan, lebih mudah untuk mengerjakan daftar kegiatan yang harus diselesaikan, dan menetapkan tanggung jawab untuk itu. Hal ini penting untuk mengetahui karyawan mana yang efektif dan mana yang tidak.

Identifikasi Masalah Arus Kas

Rencana bisnis berisi analisis arus kas, yang berguna untuk menentukan kapan bisnis diharapkan memiliki masalah arus kas. Dengan tersedianya informasi ini, akan lebih mudah untuk merencanakan kegiatan penggalangan dana untuk memastikan bahwa bisnis selalu didanai dengan benar.

Buat Orang Luar Terkesan

Karena perusahaan baru belum memiliki laporan keuangan, banyak pemberi pinjaman dan kreditur ingin melihat rencana bisnis sebagai gantinya. Ini akan memberi mereka kenyamanan tentang seberapa realistis prospek perusahaan untuk sukses. Ini sangat penting ketika mencoba menarik investor baru, yang menginginkan sedetail mungkin sebelum mereka mau menginvestasikan uang.

Analisis Varians

Dengan rencana bisnis yang ada, lebih mudah untuk menemukan contoh di mana kinerja aktual lebih baik atau lebih buruk daripada kinerja yang diharapkan. Bergantung pada bagaimana rencana disusun, dimungkinkan untuk mengidentifikasi varians setiap bulan, memungkinkan perubahan berkelanjutan pada bisnis untuk membawa hasilnya lebih selaras dengan rencana.

Buat Metrik

Sebuah rencana bisnis dapat mencakup satu set metrik kinerja yang mewakili seberapa baik organisasi diharapkan untuk melakukannya selama periode perencanaan. Metrik ini harus ditargetkan hanya pada masalah kinerja yang benar-benar penting, seperti persentase pengunjung toko online perusahaan yang menyelesaikan pembelian, atau proporsi barang terjual yang dikembalikan oleh pelanggan.

Pikiran Perpisahan

Ada baiknya kembali ke “keputusan untuk melanjutkan/tidak” yang kami cantumkan sebagai keuntungan pertama dari rencana bisnis. Konsep ini layak dipertimbangkan secara berkelanjutan saat bisnis dimulai, untuk mengevaluasi bagaimana kinerjanya. Misalnya, jika beberapa bulan telah berlalu dan masih belum ada prospek langsung untuk menghasilkan keuntungan, mungkin ada baiknya membandingkan hasil ini dengan harapan yang diuraikan dalam rencana, untuk melihat apakah ada opsi yang tersedia untuk membalikkan situasi. Jika tidak, mungkin sudah waktunya untuk menutup bisnis, daripada kehabisan uang lebih jauh di masa depan dan kemudian menutupnya.

Tinggalkan komentar